Khamis, 2 Februari 2017

Peluang Menjana Pendapatan Melalui Dropship

Teks: Faridah Yusof

Apa itu dropship?
Pernahkah anda dengar, lihat atau baca tentang dropship? Pernahkah anda terlihat di paparan media sosial iklan mencari agen dropship? Mari baca lanjut tentang dropship.

Dropship adalah satu peluang perniagaan tanpa modal atau modal yang minimum sahaja. Biasanya, modal yang diperlukan adalah apabila pembekal mengenakan syarat  seperti agen dropship perlu membuat belian yang pertama atau mengenakan yuran komitmen yang minimum. Ada juga yang tidak mengenakan sebarang yuran.

Dropship biasanya memerlukan seseorang agen dropship mempromosikan produk dari pembekal. Ia umpama orang tengah antara pelanggan dan pembekal. Produk boleh dipromosikan di mana-mana sahaja yang bersesuaian.

Kebanyakan agen dropship mempromosikan produk di Facebook dan Instagram. Selain dari itu, produk juga boleh dipromosikan di channel lain seperti di blog, Google, laman web, Wordpress, Twitter, Whatsapp, Telegram, Mudah,com, You Tube dan banyak lagi.

Agen dropship hanya perlu membuat belian dari pembekal  pada harga agen dropship setelah pelanggan membuat bayaran. Kemudian, produk yang ditempah oleh pelanggan akan dihantar terus kepada pelanggan dari pembekal. Maka, agen dropship tidak perlu menyimpan stok, membungkus dan menghantar pesanan.

Ada banyak produk yang ditawarkan oleh para peniaga untuk dipromosikan  kepada pelanggan. Antaranya buku, tudung, pakaian, permainan kanak-kanak, telekung, seluar, produk kesihatan, minyak wangi dan bermacam-macam lagi.

Sekiranya kita berminat untuk menjadi agen dropship sesuatu produk, kita boleh terus menghubungi dan bertanya kepada pembekal, pemborong atau peniaga produk berkenaan samada mereka ada menawarkan peluang dropship.

Siapakah yang sesuai untuk menjadi agen dropship?

Sesiapa sahaja yang mahu cuba berniaga atau mahu menjalankan perniagaan secara separuh masa, boleh mencuba peluang menjadi agen dropship. Pelajar di kolej atau universiti atau lepasan universiti juga boleh mencuba. Begitu juga pengurus rumah tangga, juga boleh menjana pendapatan dari perniagaan jenis ini. Ianya mudah, tidak memerlukan modal yang besar, tidak memerlukan premis, tidak perlu membungkus atau menghantar pesanan.

Cabaran dalam menjadi agen dropship?

Di dalam aktiviti perniagaan pastinya ada cabaran. Di dalam dunia dropship, antara cabarannya adalah, margin keuntungan yang kecil. Biasanya agen boleh mendapat keuntungan untuk satu produk antara RM 5- RM 10.

Selain itu, cabaran dari pihak pembekal pula ialah kelewatan dalam memberi respon, kesilapan dan kelewatan penghantaran pesanan.

Manakala, cabaran dari pihak pelanggan pula ialah apabila berhadapan dengan pelanggan yang cerewet dan tidak yakin dengan agen dropship.

Walau bagaimanapun, cabaran-cabaran kecil ini boleh dianggap sebagai latihan sebelum lebih serius dalam bidang perniagaan.

Peluang menjadi agen dropship.

Anda mahu mencuba menjadi agen dropship?

Boleh hubungi saya di 0136735893 atau email saya di pn.faridahyusof@gmail.com.


Rabu, 1 Februari 2017

Hikmah Lewat Ziarah

Teks: Faridah Yusof

Petang tadi kami sekeluarga melawat sahabat suami yang diuji kesihatannya. Baru-baru ini beliau mengalami sesak nafas. Sewaktu kami datang di rumah juga, beliau kelihatan letih dan lesu sahaja. Memang beliau perlu berehat. Apatah lagi, selepas menjalani hemodialisis.

Sungguh, kesihatan ini suatu nikmat dari Yang Esa. Kita seringkali terlupa tentang nikmat yang satu ini. Bila sudah sakit, baru terasa kesihatan itu sangat berharga. Nikmat kesihatan ini perlu kita syukuri dengan sebenarnya.

Betapa kita tidak dapat melihat bagaimana organ di dalam badan kita menjalankan tugasnya setiap hari tanpa henti. Jantung, buah pinggang, paru-paru, hati, usus. MasyaAllah. Terima kasih ya Allah.

Sesungguhnya kami yang banyak menzalimi diri kami dengan tidak menjaga apa yang kami suapkan ke dalam mulut kami setiap hari. Selalunya, kami hanya mengira enak dan sedap di lidah sahaja. Kurang pula bersenam. Lantas telah menyebabkan badan kami sendiri yang menderita. Ampunkan kami Ya Allah.

Khamis, 26 Januari 2017

Nasi Lemak Untuk Keluarga.

Teks: Faridah Yusof

Hari ini benar-benar dalam sejarah. Sepanjang hidup saya di bumi Allah yang sejahtera dan indah ini, inilah kali ketiga saya masak nasi lemak. Bukan sengaja tidak mahu masak nasi lemak. Bukan tidak teringin mahu hasilkan nasi lemak dengan keringat dan air tangan sendiri untuk santapan suami dan anak-anak. Tapi, bila terkenangkan peristiwa nasi lemak yang dimasak di suatu masa dahulu tidak dapat dinikmati kerana terlalu lembik, hati terus tawar mahu buat nasi lemak. Sedih terkenangkan nasi lemak yang tidak dapat di makan lansung. Nasi tak jadi, sambal tak jadi.

Entah kenapa, hari ini dapat kekuatan untuk masak nasi lemak setelah sekian lama. Semalam, sewaktu temankan suami beli barang di TF Mart, ringan je tangan mencapai dua biji timun jepun. Sudah siap berkira-kira untuk buat nasi lemak dari semalam.

Alhamdulillah, pagi ini setelah siap tugas menyidai baju dan kain di luar, terus sahaja saya sediakan bahan-bahan untuk memasak nasi lemak. Terus saya rebus telur. Sambil itu kupas bawang, ambil beberapa helai daun pandan yang hijau segar disiram hujan yang turun sejak beberapa hari lalu.

Lain sungguh tekad dan semangat hari ini. Tekad untuk memasak nasi lemak walau masih bergetar rasa bimbang nasi tidak menjadi.

Perlahan-lahan saya membasuh dua cawan beras. Kemudian saya masukkan santan dan menambah sedikit air, sesudu kecil halba, daun pandan, halia dan sesudu kecil garam. Kemudian, saya pasangkan suis periuknya. Bismillahi tawakaltu 'alaAllah.

Kemudian, saya sediakan sambalnya pula. Oleh kerana akan makan bersama anak-anak yang tidak tahan pedas, maka saya masak sambal menggunakan lada merah biasa bukan cili kering.

Sambil saya menyediakan sambal, ikan bilis goreng dan juga memotong timun, saya minta pertolongan anak, si 'Aina, untuk mengupas kulit telur rebus yang sudah masak. Macam-macan soalan ditanya berkaitan telur rebus yang sedang dikupas kulitnya. Saya pun jawablah selagi terdaya.

Alhamdulillah, akhirnya masak juga nasi lemak. Lampu yang tadinya menyala di sebelah tulisan 'cooking', kini sudah terpadam. Berdebar-debar rasa sewaktu mahu melihat nasi lemak yang sudah masak. Ya Allah, bantulah hambaMu ini. Rayu saya kepadaNya. Ingin sekali mahu masakkan nasi lemak untuk keluarga.

Alhamdulillah. Saya lihat nasinya elok sahaja. Tidak lembik. Syukur tak terhingga. Senyum lebar hingga ke tepi telinga dan di dalam hati tidak berhenti memujiNya, mengucapkan terima kasih kepadaNya.

Alhamdulillah, paling menggembirakan, anak-anak dan suami menyuap nasi dengan penuh berselera.

Rabu, 25 Januari 2017

Tuan Suami Buat Maruku Lagi

Teks: Faridah Yusof

Hari ini, balik sahaja dari kerja suami buat maruku lagi. Macam tahu-tahu sahaja, saya memang menggemari maruku. Alhamdulillah.

Kali ini suami ubah sedikit resepi, tidak guna biji jemuju tetapi tambah serbuk kari pula. Tetapi kali ini, tiada daun kari, dah habis.

Pada awalnya, adunan maruku agak lembik, jadi tidak dapat keluar secara automatik dari mesin. Saya lihat suami tambah lagi tepung pulut. Kemudian barulah, adunan maruku keluar dari acuannya dengan jayanya. Alhamdulillah.

Saya bantu bahagian goreng menggoreng. Baunya semerbak walaupun tiada daun kari. Kalau ada daun kari lagi harum dan buat anak-anak semua berlari ke dapur.

Alhamdulillah. Syukur kepadanya di atas segala nikmat kurniaannya.

Isnin, 23 Januari 2017

Tuan Suami Mahu Buat Maruku

Teks: Faridah Yusof

Alhamdulillah. Sejak ada mesin pembuat mi Noxxa ini, suami rajin mahu mencuba mesin ini. Kali ini kata suami mahu cuba buat maruku.

Saya bantu suami dengan membuat carian beberapa resepi maruku di internet. Ada banyak variasi resepi. Sebenarnya sudah dapat resepi maruku dari grup Whatsapp. Tetapi sayangnya sudah tiada di dalam memori telefon. Mahu bertanya sekali lagi sudah malu, jadi cari sahajalah di internet.

Saya sendiri tidak pernah belajar dan tahu cara buat maruku. Tahu makan sahaja. Jadi saya memang tidak tahu lansung resepi mana yang boleh diikuti. Saya ambil resepi yang mudah dan ringkas. Saya ambil resepi yang perlu disukat dan ditimbang berat bahan-bahannya. Ini lebih jelas dan tepat berbanding guna sukatan satu kampit tepung.

Antara bahan yang diperlukan tepung beras, tepung kacang dhal, jintan manis, jintan putih, serbuk lada, santan dan daun kari.

Maka suami pun keluarlah ke kedai membeli bahan-bahan untuk membuat maruku.

Selasa, 17 Januari 2017

Bubur Nasi Kegemaran Anak-anak

Teks: Faridah Yusof

Pagi tadi, selepas tidurkan Daniyal, tiba-tiba teringin mahu makan bubur nasi. Dah lama rasanya tidak masak bubur nasi untuk anak-anak. Maka, dengan kadar segera, saya basuh beras, lebihkan air dan masak di atas dapur. Bubur beras kosong sahaja, tiada rencah apa-apa. Bila beras dah lembut saya tambah sesudu halba. Kemudian saya tambah air dan masak lagi sehingga menjadi bubur.

Untuk lauknya pula, saya sediakan kentang dan terung dipotong dadu dan digoreng dahulu. Kemudian tumis bawang putih, bawang besar dan halia yang dihiris halus sehingga wangi. Masukkan kentang dan terung tadi. Tambah kicap dan sedikit air.

Selesai sahaja masak, Darwisy dan Daniyal sudah mahu makan. Tiga kali menambah bubur dan lauk.

Tengahari tadi, bila kakak berdua balik dari sekolah, saya bagitahu ada bubur nasi. Bukan main suka mereka. Kakak Jiha kata empat kali dia tambah bubur.

Alhamdulillah. Syukur kepada Allah. Rasa seronok dapat sediakan masakan yang mudah dan anak-anak gembira menikmatinya. Semoga anak-anak mendapat keberkatan dan diberikan kesihatan yang baik.

Ahad, 15 Januari 2017

Makan Malam dan Malam Anugerah Powergold

Teks: Faridah Yusof

Alhamdulillah. Malam tadi saya berpeluang menghadiri Makan Malam dan Malam Anugerah Powergold yang bertempat di IDCC Shah Alam, Seksyen 15.

Terima kasih tidak terhingga kepada suami yang menjaga anak-anak untuk beberapa jam.

Seronok juga sesekali dapat bertemu dengan sahabat stokis yang biasanya bertemu secara maya di dalam grup Whatsapp dan facebook. Malam tadi dapatlah berkenalan dan bertemu muka.

Juga terinspirasi melihat kejayaan para stokis dan Master Stokis yang menerima anugerah di atas usaha gigih mereka menguruskan belian para stokis.

Tuan CEO Powergold iaitu Tuan Taqiuddin di dalam ucapannya ada menyentuh, bahawa antara kejayaan yang besar baginya apabila syarikat dapat membantu membangunkan sebuah sekolah Maahad Tahfiz di utara Semenanjung. Selain dari keuntungan syarikat, sumbangan ke Tabung Amal dari para ahli juga telah disalurkan kepada pembangunan Maahad Tahfiz. Baginya sedekah dan lupakan. Tiada ditulis sumbangan dari Powergold. Katanya lagi inilah perniagaan yang lebih menguntungkan iaitu berniaga dengan Allah. Pihak syarikat juga bercadang untuk membayarkan bil utiliti beberapa buah Maahad Tahfiz di utara.

Pada malam tersebut juga, syarikat melancarkan program Jom Seminar. Program Jom Seminar merupakan satu peluang kepada ahli dan juga bukan ahli untuk belajar tentang urusniaga jual beli saham yang sah. Tuan CEO sendiri telah belajar dan mempraktikkannya. Beliau sangat menggalakkan para ahli untuk mempelajari ilmu ini. Ada banyak kaunter saham patuh syariah yang terdapat di Bursa Saham Malaysia yang dibuka kepada pelabur untuk membeli. InsyaAllah, ini anatara ilmu yang saya sangat mahu belajar. Semoga saya diberikan peluang untuk mempelajarinya. Aamiin.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...